Infolinks In Text Ads

Pengertian Tulang

Tulang adalah jaringan yang kuat dan tangguh yang memberi bentuk pada tubuh , menunjang berat badan, melindungi organ-organ vital serta dapat menyebabkan pergerakan tubuh karena sebagai tempat melekat otot-otot.

Pada wanita pertumbuhan tulang mencapai puncaknya pada usia 30 tahunan, tulang terdiri dari matriks kolagen tulang, bahan-bahan organik dan mineral tulang.

Mineral tulang berfungsi merekatnya serat-serat kolagen matriks tulang satu dengan lainnya dan juga sebagai cadangan isi calsium di tubuh. Selain itu tulang mengalami metabolik aktif berupa proses remodelling yaitu proses perusakan osteoclast dan proses pembentukkan osteoblast tulang yang terutama terjadi pada tulang yang sudah tua diganti dengan jaringan yang baru. Menurunnya hormon estrogen menyebabkan penurunan aktivitas osteoblast dan osteoclast meningkat sehingga terjadi osteoporosis primer, bukan osteoporosis sekunder yang disebabkan oleh penyakit-penyakit lain. Kejadian osteoporosis primer pada wanita selain pengaruh penurunan hormon esterogen, juga dipengaruhi asupan kalsium, aktivitas, paparan UV singkat dan matahari, gaya hidup ( merokok + alkohol) dan obat-obat lain yang menurunkan massa tulang. Pada penurunan hormon estrogen menyebabkan meningkatnya resiko osteoporosis karena ibu jadi pemalas, asupan kalsium menurun, paparan matahari menurun, aktivitas menurun.

Pada pria lebih cenderung terjadi osteoporosis sekunder, oleh sebab penyakit diabetes melitus dll. Pada usia 70 –75 tahun pada laki-laki kadar testoteron menurun demikian juga dengan kadar estrogen menurun (testis juga membentuk estrogen), densitas tulang mulai menurun pada masa andropause.
Dengan ditemukannya reseptor estrogen pada osteoblast maka laki-laki hormon estrogen yang ada dan perubahan hormon testoteron ke 17 Beta estrogen yang berpengaruh pada tulang. Penurunan dan rendahnya massa tulang disebut osteopenia. Apabila mencapai ambang patah tulang dan penurunan kekuatan tulang disebut osteoporosis. Osteoporosis primer ini lebih sering pada wanita ( 6-8 kali lebih banyak ) kejadiannya daripada pria. Hal ini dihubungkan dengan kelainan hormonal secara biologik dan diteruskan ke masa presenium dan senium.

Diperkirakan 75 juta manusia di USA , eropa dan jepang menderiata osteoporosis. Patah tulang lumbal berhubungan dengan rasa sakit dan berkurangnya tinggi, sedangkan patah tulang femur (tungkai) berhubungan dengan ketidakmampuan atau berhubungan dengan immobilisasi yang sangat panjang samapi kematian.

Christiansen menyatakan:

    Satu dari dua wabita pada usia 70 tahun mengalami patah tulang.
    Dua dari tiga wanita usia 80 tahun mengalami patah tulang.

Disimpulkan osteoporosis dapat dinyatakan sebagai penyakit yang mempunyai karakteristik:

    Massa tulang yang sangat berkurang
    Perubahan mikro arsitektur tulang yang sebabkan kerapuhan tulang.
    Meningkatkan resiko terjadinya patah tulang dan penurunan kekuatan tulang.

0 comments:

Poskan Komentar